Coto Nusantara : Sang Jawara Makassar !

Kopipagi.online-Minggu, 5 November 2017, Saya start Gowes dari rumah…Hari ini, tekadnya : mau breaking record gowes terjauh…Rekornya : 71 km, di bulan lalu…Gowes PP dari rumah ke Bendungan Bili Bili, Kab. Gowa…Hari minggu ini, mesti pecah telor…Arah yang Saya ambil : dari rumah di Tanjung Bunga, ke Maros…

Nah, perjalanan balik pulang gowes dari Maros itulah, saya ambil pit stop di Coto Nusantara….rehat ngelemesin kaki, sekalian loading kalori…hehehe..

Dus, stang sepeda langsung saya arahkan ke Jalan Nusantara…sebenarnya Coto Nusantra ada 3 outlet.

Pusat : Jl. Nusantara No. 32 Makassar,

Cabang Pertama : Jl. Merpati Ruko 2 dan 3 (Belakang Bank Sulsel)

Cabang Kedua : Jl. Urip Sumoharjo (depan Kantor Gubernur Sulsel)

Ketiga outletnya, biasanya buka saban hari, mulai jam 06.30 sd 18.00 WITA…hari minggu tetep buka.

Saya ambil yang pusatnya, di Jalan Nusantara.

Kedai Coto milik H. Makmur Dg. Tutu, yang sering jadi rujukan para artis & pejabat yang berkunjung ke Makassar ini, termasuk coto yang punya sejarah lama di Makassar. Mulai berdiri tahun 1976…

Nah…ini udah sampai di depan outletnya…aku parkir sepeda dulu yak….Warung ini memang nggak pernah sepi…Dan, karena hari ini ada acara jalan sehat menyambut Ultah Sulsel ke 348, dus…Warung yang biasanya udah rame ini…walahhhh…antrinya ampunnnnn….mau duduk aja mesti antri, Lur !!!

Yang membuat Coto Nusantara ini, beda dengan Coto lainnya, ada di sambelnya…Sambel Coto Nusantara ini, pakai taucho…Yups….warga Makassar ini memang majemuk..banyak juga warga turunan Tionghoa…dus, kulinernya pun juga dapat pengaruh dari kearifan kuliner Tionghoa…

Trus, tiap cara menyantap ya, pake ketupat yang udah dibelah tengahnya….dus, kita tinggal “cangkul” pake sendok, trus celupkan ke kuah coto, trus disendok bareng sama potongan daging sapi..sluuuprutttt….suegerrrr… 

Dan, coto ini menarik sebagai pembelajaran kita…perpaduan dua budaya kuliner…Ada taucho khas kuliner Chinese, ada ketupat khas budaya lokal, trus kuahnya dari 40 jenis rempah rempah khas nusantara…manteppp tow Lur.. dus, kalo kita2 nggak bisa bertoleransi pada sesama yang beda suku, agama….walahhhh…kualitas idup kita nggak lebih baik dari kuliner coto ini, Lur…malu-maluin…he. he..he..

Oke…trus…rasanya bijimana nih ?

Beda sama Coto Gagak, yang tektur kuahnya,  terasa kasar dilidah, trus aroma & rasa rempahnya  begitu kuat terasa….Nah, Coto Nusantara ini aroma & rasa rempahnya lebih tipis, kuah lebih encer, tekstur kuahnya terasa lembut…tapi pass gurihnya…Salah satu rahasia ya, kayak Coto Gagak juga : kuah coto dimasak menggunakan “belanga” alias panci dari tanah liat…

Keajaiban mulai terasa saat  sambel ditambahkan & diaduk rata…ediannnn Lur…buat penggemar swieke kayak saya…Ini Coto warbiasaaaahhh, Lur…kayak swieke, namun lebih kaya rasa, penuh warna….Kalo di Coto Gagak, biasanya saya masih menyisakan kuah…lha, kalo disini..kuahnya sampe aku kuras habissss…Saya sih YESS !!!.

1 Mangkuk kecil Coto plus  kupat 2 biji, tambah es teh tawar 1 gelas, total Rp. 36.000, aktual harganya 33 ribu, ppn 3 ribu…Kupatnya 2 ribu per biji, yang mahal tuh Es Tehnya…6 ribu, padahal rasanya tipis banget…lebih banyak campuran airnya…dus, agak bening, trus nggak ada rasa sepetnya, nggak ada aroma tehnya…dus, untuk minum teh gelasnya…nggak YESS lah ya….Tapi, untuk kualitas rasa Coto-nya….buat saya, ini paling enak se-Makassar..Jawaranya nih…Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)