Makan Siang @ La Roca Village, Barcelona

Kopipagi.online-Senin, 13 Nov 2017, pukul 14.00 Bis rombongan tour yang Saya  tumpangi, mampir La Roca Village…siang ini Jadwalnya : Makan Siang dilanjut shopping !!! Di kompleks Kawasan Factory Outlet itu, tersedia beberapa outlet yang menyajikan makanan berat…Salah satu yang saya coba dan cocok dengan lidah Jawa Ndeso saya, recommended dicoba : “Mori Sushi Bar ”

Nggak usah takut sama harganya, Lur…sebelum pintu masuk, sudah disediakan Buku menu yang diletakkan di Meja samping depan pintu…Dulur2 bisa liat liat menunya disitu..nama menunya pakai bahasa Jepang semua…but don’t worry gaesss..liat gambarnya aja..hehehe..Yups..tiap pilihan menu ada gambarnya…Ada menu sushi, Mie, dan nasi goreng juga ada…

Saya pilih menu : “Yakisoba de gambas”, gambarnya kayak Mie Goreng Jawa yang dicampur sedikit cacahan sayuran. Wah..cocok nihhh…liat Harganya  9 Euro…wahhh..tambah cocok..nggak mahal…hehehe..

Masuk ke dalam restonya, sang waiter cekatan menawari kita mau duduk di dalam apa diluar…”Inside or outside”, dia bilang…

Saya pilih di dalam…soalnya diluar dinginnn Lur..15 drajat celcius…kalo di dalam lebih hangat..Trus, waiternya langsung mengarahkan kita ke meja kursi yang kosong…lalu kita disodori buku menu…isinya sama persis dengan buku menu  yang barusan Saya liat liat diluar tadi..dus tinggal tunjuk tunjuk aja..beress…

Proses masaknya juga lumayan cepet…Nah..ini dia..Menu ‘Yakisoba de gambas” udah datang…Saya cicipi dulu yah..

Hmmmm…rasanya : Cocok banget buat lidah Indo…sizenya sedang, dikit agak manis, ada udang, potongan cumi & suwiran ayamnya, plus taoge, sedikit sawi & wortel… Gurihnya oke, cuman kurang saos sambal…beruntung, salah satu rekan bawa saos sambel sachet ABC.. ditambahkan..wah josss…kalo dikasih cincangan cabe rawit…pasti lebih josss lagi !!!

Dus, untuk Yakisoba de gambas di Mori Sushi Bar @La Roca Village…saya sih YESS !!! Dah…segini aja dulu yah Lur…aku mau lanjut blanja dulu… mau hunting jam tangan, plus tas slempang pesenan Istri tercinta….(IN’dy/kopipagi.online)

Bakso Pandawa : Bakso Solo @Kota Makassar…

Kopipagi.online-Ayo…penggemar Bakso merapat….Untuk bakso high level di Makassar, ada Bakso Ati Raja…tapi kali ini, saya lagi coba Bakso low end yang banyak orang bilang pantes dicoba…Yups..Bakso Pandawa !!!

Ada 3 Outlet Bakso Pandawa di Makassar…Pusatnya di Jl. Wolter Mongosidi, No. 64, Makassar. Cabang pertama di Jalan Veteran, trus Cabang kedua di Cendrawasih.

Nah, saya lagi coba yang di jalan Wolter Mongosidi…Lokasinya di halaman Kantor Notaris H. Tasrif Sutan Malano, SH.
Ternyata, disini menunya lumayan komplet. Selain menu Bakso sebagai menu utama, juga ada : Mie Pangsit, Nasi Goreng,  Capjay, bahkan indomie telor pun ada…Tapi, saya liat, semua yang makan disini, pesennya Bakso semua…memang spesialisasinya Bakso…Di grobaknya tertulis Bakso Solo…setelah ngobrol sama Ownernya, dus memang dia asli dari Jawa…Warung Bakso Pandawa ini, mulai buka jam 11 pagi sampai 9 malem…

Satu Mangkok, Bakso yang biasa harganya 17 ribu, kalo komplit :  20 ribu…

Nah…ini pesenan udah datang….saya pesen Bakso biasa…tanpa bakso urat, tanpa bakso goreng…Bakso Urat sama Gorengnya, udah habis…walahhhh…baru jam 8 malem, udah habis…

Penampakannya…ini kayak Bakso Bakso umumnya di Makassar, kuah bening, sedikit minyak kaldu sapinya di permukaan kuah…Dan setelah disruput…memang bener…rasa kaldu sapinya tipissssss…namun lebih berasa ketimbang Bakso Ati Raja…Trus, glindingan baksonya…hmmmm..kenyalnya dapet..okelah..rasa daging sapinya terasa banget…campuran tepungnya dikit nih…namun, masih agak sedikit tersisa rasa mericanya…beda sama Bakso Ati Raja..bedanya : Bakso Ati Raja itu ada sedikit rasa manisnya…kalo aku kurang passs…maklumlah..aku udah lama tinggal di Bengkulu yang kulinernya serba rempah rempah…macam Nasi Padang…
Oke…secara keseluruhan …untuk Bakso Pandawa ini…Trus, until Mie & Bihunnya…ini beda dengan kebanyakan Bakso di Makassar….Mie & Bihunnya Pandawa ini, kecil kecil khas Bakso Bakso di Jawa…rasanya pun sama….

Nah, sekatang sambelnya…ini khas sambel Makassar…kuat pedessnya, cenderung kecut, nggak ada manisnya…mungkin ini memang disesuaikan dengan lidah Makassar…Dus, rasa kaldu sapinya akan tergerus sama taste sambelnya…Kalo saya : lebih pass minta cabe rawit, dipotong potong untuk pedessnya…Overall…untuk Bakso Pandawa…layak dicoba..Saya sih YESS !!!

Untuk minumnya, Saya pesan Es Teh Tawar…Rasanya : sepet-sepet, seger… mak nyusss…jlebbbb…ini bukan teh celup, tapi teh tubruk, Lur..dus, kuat banget rasa tehnya, sepetnya kerasa…Jarang banget ketemu minuman teh tubruk di warung warung makan di Makassar ini…kebanyakan teh celup…pengalaman di Bakso Pandawa ini buat saya : warbiasahhhhh…Dus, untuk teh tawarnya…Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)

SOP Ayam Kampung @Kota Masohi

Kopipagi.online-Dulurrrrrr….pernah ke Pulau Seram ? Itu masuk wilayah Kab. Maluku Tengah,  Provinsi Maluku….Nah, buat Dulur-Dulur yang kebetulan lagi roaming area ini, monggo mampir ke Kota Masohi…ini ibukotanya Kab. Maluku Tengah….posisinya pass ditengah tengah Pulau Seram…Pulau Seram sendiri letaknya disebelah utara Pulau Ambon.

Nah..Babagan kulinernya… Malem hari, sekitar akhir Oktober lalu, aku coba kelayapan cari makan malem di Masohi. Dibandingkan Kota Ambon…wah..jauh banget…ini kotanya sepi…trus anehnya, untuk urusan kuliner,  lebih banyak yang jualan tenda lamongan di pinggir jalan…Dan, nggak ada warkop buat nongkrong sambil nyruput kopi…walahhhh…amsyiong kih Lur…

Saya request ke rekan yang mengantar saya : Tolong malem ini menunya, kuliner khas Masohi yah….eh..diantarnya  ke Rumah Makan Madura…”Disini, rasanya paling mak nyussss !!!” gitu katanya.

Lokasinya di jalan utama di tengah kota Masohi. Tempatnya, kalo bersih banget sih tidak…tapi okelah…bentuknya bangunannya  rumah biasa…bukan ruko…

Wokeeee, Lur…makanan udah diantar….SOP Ayam Kampung & Ikan Kakap Goreng !

Ikan Gorengnya, disajikan satu paket sama sambel Colo Colo, khas Masohi …. tapi, koq tampilan awal ikan gorengnya mencurigakan yak…begitu dicuil…walahhhh…dingin..nggak panas…ini mah, udah lama digoreng…trus, sambel Colo colonya juga menurutku tastenya nggak josss…pedesnya Samar samar….dus, untuk menu ikan Kakap Gorengnya, Saya jelas- jelas ndak YESS !!!…Wes…geserrrrr sik…

Langsung, beralih ke SOP Ayam Kampungnya…ini beda banget, Lur..kemebul…trus, penampakannya, kayak SOP Ayam favorit saya : bening, trus ada sedikit irisan wortel &  irisan daun bawangnya…begitu disendok, disruput….langsung mak nyosssss…panas banget…suegerrrr… Kaldu ayamnya berasa…walaupun tipissss…nggak kuat..dus, untuk taste pedasnya, aku nggak pake sambel yang sudah ada di meja..tapi minta irisan cabe rawit…biar rasa nggak berantakan…Trus, potongan ayam Kampungnya juga lumayan gede…& memang gurih khas ayam kampung….Oh..ya..nasinya, disajikan di piring terpisah yah…Saya ngiwut…garap SOP Ayam Kampungnya…sruputtttt kuahnya, cangkul nasinya,  trus potongan swiwi alias sayap ayamnya saya eksekusi pake tangan…wes…josss tenan Lur…sampe bersih tulang tulangnya…hehehe…SOP semangkuk plus nasi sepiring langsung ludesss….Walahhhh…masih tersisa “garapan” ikan kakap goreng…ini kemudian saya cemil di ronde terakhir..buat pantes-pantes lah..nyenengin tuan rumahnya…he..he..he….

Dus, untuk kuliner di Kota Masohi, mengingat & menimbang kondisi kota yang masih relatif sepi…trus, pilihan kuliner yang terbatas, dus saya tetep rekomendasikan Rumah Makan Madura ini…bukan menu Ikan-nya, tapi SOP Ayam Kampung-nya…Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)

Coto Nusantara : Sang Jawara Makassar !

Kopipagi.online-Minggu, 5 November 2017, Saya start Gowes dari rumah…Hari ini, tekadnya : mau breaking record gowes terjauh…Rekornya : 71 km, di bulan lalu…Gowes PP dari rumah ke Bendungan Bili Bili, Kab. Gowa…Hari minggu ini, mesti pecah telor…Arah yang Saya ambil : dari rumah di Tanjung Bunga, ke Maros…

Nah, perjalanan balik pulang gowes dari Maros itulah, saya ambil pit stop di Coto Nusantara….rehat ngelemesin kaki, sekalian loading kalori…hehehe..

Dus, stang sepeda langsung saya arahkan ke Jalan Nusantara…sebenarnya Coto Nusantra ada 3 outlet.

Pusat : Jl. Nusantara No. 32 Makassar,

Cabang Pertama : Jl. Merpati Ruko 2 dan 3 (Belakang Bank Sulsel)

Cabang Kedua : Jl. Urip Sumoharjo (depan Kantor Gubernur Sulsel)

Ketiga outletnya, biasanya buka saban hari, mulai jam 06.30 sd 18.00 WITA…hari minggu tetep buka.

Saya ambil yang pusatnya, di Jalan Nusantara.

Kedai Coto milik H. Makmur Dg. Tutu, yang sering jadi rujukan para artis & pejabat yang berkunjung ke Makassar ini, termasuk coto yang punya sejarah lama di Makassar. Mulai berdiri tahun 1976…

Nah…ini udah sampai di depan outletnya…aku parkir sepeda dulu yak….Warung ini memang nggak pernah sepi…Dan, karena hari ini ada acara jalan sehat menyambut Ultah Sulsel ke 348, dus…Warung yang biasanya udah rame ini…walahhhh…antrinya ampunnnnn….mau duduk aja mesti antri, Lur !!!

Yang membuat Coto Nusantara ini, beda dengan Coto lainnya, ada di sambelnya…Sambel Coto Nusantara ini, pakai taucho…Yups….warga Makassar ini memang majemuk..banyak juga warga turunan Tionghoa…dus, kulinernya pun juga dapat pengaruh dari kearifan kuliner Tionghoa…

Trus, tiap cara menyantap ya, pake ketupat yang udah dibelah tengahnya….dus, kita tinggal “cangkul” pake sendok, trus celupkan ke kuah coto, trus disendok bareng sama potongan daging sapi..sluuuprutttt….suegerrrr… 

Dan, coto ini menarik sebagai pembelajaran kita…perpaduan dua budaya kuliner…Ada taucho khas kuliner Chinese, ada ketupat khas budaya lokal, trus kuahnya dari 40 jenis rempah rempah khas nusantara…manteppp tow Lur.. dus, kalo kita2 nggak bisa bertoleransi pada sesama yang beda suku, agama….walahhhh…kualitas idup kita nggak lebih baik dari kuliner coto ini, Lur…malu-maluin…he. he..he..

Oke…trus…rasanya bijimana nih ?

Beda sama Coto Gagak, yang tektur kuahnya,  terasa kasar dilidah, trus aroma & rasa rempahnya  begitu kuat terasa….Nah, Coto Nusantara ini aroma & rasa rempahnya lebih tipis, kuah lebih encer, tekstur kuahnya terasa lembut…tapi pass gurihnya…Salah satu rahasia ya, kayak Coto Gagak juga : kuah coto dimasak menggunakan “belanga” alias panci dari tanah liat…

Keajaiban mulai terasa saat  sambel ditambahkan & diaduk rata…ediannnn Lur…buat penggemar swieke kayak saya…Ini Coto warbiasaaaahhh, Lur…kayak swieke, namun lebih kaya rasa, penuh warna….Kalo di Coto Gagak, biasanya saya masih menyisakan kuah…lha, kalo disini..kuahnya sampe aku kuras habissss…Saya sih YESS !!!.

1 Mangkuk kecil Coto plus  kupat 2 biji, tambah es teh tawar 1 gelas, total Rp. 36.000, aktual harganya 33 ribu, ppn 3 ribu…Kupatnya 2 ribu per biji, yang mahal tuh Es Tehnya…6 ribu, padahal rasanya tipis banget…lebih banyak campuran airnya…dus, agak bening, trus nggak ada rasa sepetnya, nggak ada aroma tehnya…dus, untuk minum teh gelasnya…nggak YESS lah ya….Tapi, untuk kualitas rasa Coto-nya….buat saya, ini paling enak se-Makassar..Jawaranya nih…Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)

Kopi Mamarita Makassar : Murah meriah…mak josss !!!

Kopipagi.online-Good idea, Start with Great Coffee…kalo pake Google Translate, terjemahannya jadi : Ngopi sik, Lur…hehehe..

Kali ini, Sabtu siang jam 14.00 pulang kantor, mampir ke Kedai Kopi langganan…”Mamarita” @ Jl. Cendrawasih…

Kalo kedai ini, kelasnya low end nih…satu kopi susu ukuran kecil, harga 8 ribu…Tempatnya sih luas, cuman agak kotor, memang bukan Kelas cafe cafe yang serba resik en cozy…Parkir Mobil juga susah…kebanyakan motor..tapi Mamarita ini, slalu rame tiap harinya…

Kalo soal rasanya nya : taste kopinya tipissssss…lebih dominan manis susunya…dus, kalo pengen taste kopinya agak nendang, saya  biasanya minta susunya agak tipis…Tapi, yang aku order ini, takaran standart…soalnya, tadi di kantor udah nyruput kopi pahit Asiang, kiriman temen yang di Pontianak…dus, pengen recovery yang manis manis dikit…biar hidup nggak keblablasan ikut pahit, Lur..he..he..he..

Oh..ya..disini, juga sedia Mie Pangsit…bukan indomie yah…rasanya lumayanlah…Nggak begitu YESSS sih…tapi kalo lagi kelaperan, bolehlah buat ganjal perut…masih bisa dinikmati….Trus, cemilannya lumayan lengkap, ada macem macem gorengan & roti…ambil sendiri…cuman, nggak disediakan cabe rawit..dus, kalo ambil gorengan, pasangannya : sambal cocol khas Makassar….Orang orang sini, memang nggak familier nyeplus lombok kayak orang orang Jawa…

Dah..gitu dulu yah, Lur…Sruput kopi sik…dus, untuk Kopi Susu Mamarita..Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)

Alya Cafe : Ngopi santai @Kota Pare…

Kopipagi.online-Buat Dulur dulur yang kebetulan lagi roaming di Kota Pare Pare…ini ada kedai kopi recommended nih…

Dari Kota Makassar, setelah perjalanan darat 3 jam pake Innova, saya masuk gerbang Kota Pare Pare…Disitu tertulis kalo Kota ini jadi tempat kelahiran Presiden RI ke-3 BJ Habibie. Gerbangnya lumayan gede…masuk gerbang Kota, trus Saya mabil jalan yang arah ke Kiri..jalan ini menyusuri pantai…Dus, sebelah kiri jalan itu pantai, sebelah kanan itu berderet beberapa warung & kedai kopi…Nah, nanti Dulur akan ketemu Alya Cafe di kanan jalan…

Alya Cafe ini dua lantai…Saya nonkrong di lantai satu…Konsep interiornya minimalis, tempatnya bersih juga..bagian dalam ada beberapa kursi sofa..kalo disebut cozy, masih kurang lah yah, tapi untuk ukuran Kota Pare Pare, ini udah bagusss…Saya nongkrong di bagian teras…meja kursinya model meja kursi taman…

Dan, ini Cafe ngerti banget kebutuhan orang nongkrong…banyak colokan listriknya, Lur…Tepat di belakang kursi saya, jaraknya deket  : ada colokan listrik yang nempel di pagar teras depan…Dus, saya bisa nyruput kopi sambil cas hp yang drop sepajang perjalanan Makassar – Pare Pare….Saya liat di sebelah meja kiri kanan juga sama… Trus, kalo Dulur duduknya menghadap ke arah luar, dus sambil mulut nyruput kopi, mata nyruput landskap pantai….wes..josss tenan…nggak keliatan kayak orang susah, Lur…hehehe

Taste kopinya gimana yah ?
Nah, ini kebetulan  orderan udah datang…Satu gelas kopi susu…bahasa di menunya : “Coffee Susu Robusta” .Harga bersahabatlah : 12 ribu…itu udah plus gratis 1 gelas Aqua kemasan.
Rasa pahit kopinya lumayan nendang nih…rasa manis susunya juga dapet…kalo menurut saya, komposisi pass banget…aroma kopi juga kuat…Saya sih YESS !!!

Menu lainnya, lumayan komplet untuk sebuah Cafe…mulai macem macem kopi ada…baik kopi Arabica maupun Robusta…kopi lokal Tanah Toraja ada, kopi Gayo khas Aceh juga ada, sampai kopi luar macam :  Kopi Brazil, Kopi Ethiopia juga ada…walahhhh…komplet tenan Lur…trus, aneka jus ada…Untuk makanan, ada macem macem cemilan, sampai makanan berat macam Nasi Goreng sama Mie…ehhh…itu kalo pesen Indomie Rebus, agak lucu nih…pakenya telor rebus  glundung…beda sama yang di Jawa yah…But, overall…untuk Alya Cafe..Saya sih YESS !!! (IN’dy/kopipagi.online)

Maresca Caffee: Kopi Italiano Kualitas Indonesia !

Kopipagi.online-Barusan dapat kiriman oleh oleh kopi dari sodara yang pulang jalan jalan dari Italy…Penasaran sama merk kopinya, dus iseng-iseng aku tanya mbah google…cekidotttttt :

Kalo diterjemahkan pakai Googgle Translate jadinya kayak gini : 

Kopi Maresca Mokapiù 250 gr

Kopi Maresca “Mokapiù” di dalam amplop panggang 250 gr, dikemas penuh sesak. Campurannya terdiri dari 50% Arabica dan 50% robust. Campuran Mokapiù memiliki rasa, pahit dari 100% arabica, dengan tekstur  yang lebih panjang dengan “after taste” rasa yang terus-menerus & sedikit cokelat. “Kualitas” ini paling banyak dibudidayakan di Afrika, Amerika Selatan, Asia dan Indonesia….

Walahhhh…jauh-jauh dari daratan Eropahhh…beli oleh-oleh kopi…ternyata mereka orang orang Eropa, mendewa-dewakan negeri kita : Indonesia, sebagai barometer kualitas kopi yang jossss !!!

Dus…perkara Kopi meng-kopi…Kopi Kopi-an…salah banget kalo Dulur kebarat-baratan…Starbucks-nya Amrik-lah, Coffee Bean-nya USA-lah, Gloria Jean’s Coffee Australia-lah…Orang orang bule sono mbalah mengakui kalo Kopi Indonesia itu jossss kualitas-nya…Aceh punya kopi Gayo, Sulawesi punya kopi Toraja, Pontianak punya kopi Asiang….

Balik lagi ke Marisca, kopi Italiano ini…setelah rebus air bentar, tuang ke gelas yang udah ada kopi marisca-nya….hmmmm…ini  aroma saya kopinya halus…tipis…kalah kuat dibanding kopi kopi lokal…trus, pass dicicipi….rasa pahit kopinya tipissssss…terasa coklatnya..kalo sekedar buat having fun..okelah..tapi kalo buat penikmat kopi yang seriusss, ini kopi kurang nendang rasanya…masih mantep racikan kopi Toraja, di Kedai Kopi Phoenam, Makassar….Dus, kesimpulannya : Untuk Kopi Lokal Nusantara…Saya sih YES !!! (IN’dy/kopipagi.online)